Monday, May 30, 2016

Jangan perlekehkan rezeki orang

Assalamualaikum

Sebelum korang baca ... minta maaf dulu kalau ada yang terasa.

'Hello cik/encik polan (bukan nama sebenar), saya buat panggilan dari syarikat insurans tuuuut, ingin menawarkan pelan perlindungan kami yang terbaru .... bla bla bla ... '

Hello cik/encik polan (bukan nama sebenar), saya buat panggilan dari bank tuuuut, ingin menawarkan kad kredit kami yang terbaru .... bla bla bla ... '

Korang mesti pernah dapat panggilan macam ni kan .... 
Lepas tu apa reaksi korang ?? Ada yang layan panggilan tu juga, ada yang off phone terus, ada yang sopan tapi tipu, boleh cik telefon balik, sekarang tengah meeting (padahal masa tu tengah santai sambil update blog) ... dan ada yang terus cakap direct, saya tak berminat, terima kasih. 

Aku pun selalu juga dapat panggilan camni. Memang agak menganggu sedikit dan kadang-kadang terasa annoying dengan sikap dan cara mereka bercakap yang bersungguh-sungguh untuk menjual produk mereka. 

Bila fikirkan balik, dorang hanya menjalankan tanggungjawab yang diamanahkan kepada mereka. Dengan cara itu mereka mencari rezeki. 
Tak ada salah pun.
Kita yang menerima panggilan tu kena bijak membuat keputusan samada nak beli atau tidak. 
Kalau tak berminat just cakap tak berminat. 
Tak payah nak maki orang tu atau trend masa kini update status marah kat facebook. 

'Tadi aku dapat panggilan dari satu syarikat insurans ni ... macamlah aku tak tahu pelannya tu menipu ... pekerjanya tu pun macam hampeh .... bla bla bla'

Contoh luahan di FB yang pernah aku baca. 
Korang pernah terpikirkah keadaan pekerja yang membuat panggilan tu. 
Tak pernah terpikir mungkin dia seorang bapa yang harus bekerja kuat demi isteri dan anak-anaknya di rumah .. atau mungkin seorang ibu tunggal yang seorang diri membesarkan anak-anaknya yang masih kecil. Atau mungkin seorang abang atau kakak yang ingin mencari rezeki yang halal demi mengurangkan bebanan yang ditanggung oleh ibu bapanya. 

Tak pernah kan ... kalau korang terpikir, korang tak akan upkan status yang seakan memperlekehkan tugas mereka. 
Dorang terpaksa tebalkan muka, pekakkan telinga bila mendengar sindiran orang. 
Kita ni yang sebenarnya tak bijak membuat keputusan. Tau nak rimas ja, tau nak marah ja. 
Aku pun dulu gitu juga, kadang-kadang terpikir nak marah si pemanggil tu sebab menganggu tapi bila dipikirkan balik dorang hanya bekerja, kita boleh terus cakap ya atau tidak ja. 
Tak payah nak up status sindiran segala. 

Lepas ni aku nak godek balik status2 yang pernah aku upkan kat facebook .. yelah mana tau tanpa sedar aku sakitkan hati orang. 
Status zaman muda-muda dulu kadang-kadang banyak status pentingkan diri. Ni dah semakin berusia ni kenalah semakin matang, jangan asyik fikirkan perasaan sendiri ja. 

Sekian ... sori jika terasa gitu 


Note : sama-sama perbaiki diri. Bila baca post ni terasa marah diri sendiri sebab pernah juga terlepas cakap dengan mereka ni ... 



6 comments:

  1. kan.. samalah tp jue situasi lain skit..

    ReplyDelete
  2. Setuju dgn mia. Cakap baik2 x perlu marah2.

    ReplyDelete
  3. betul kak...tak nak cakap je baik baik ;)

    ReplyDelete
  4. Alasan sedang banyak kerja selalu juga kakak buat Mia
    Tak baik kan menipu tapi sebenarnya memang masa kerja mestilah banyak kerja kan..

    ReplyDelete
  5. Alasan senang .. Sy pun kerja insurance and agent insurance . Kalo Ada yg memaki Tu Memang tahap manusia Biadap la Sdh Tu .. Aku pun pernah buat panggilan juga dulu n pernah Kena Marah .. Hanya org insurance faham situasi Ini Macam ...

    ReplyDelete
  6. Pernah pernah.....mmg tak suka kalau dpt call gini tp rasanya tak pernahlah memaki depa...

    Betul tu.....kalau boleh sapalah yg nak buat kerja yg mcm menagih simpati gitu kan....

    ReplyDelete

Komen seikhlas hati ... Thanks!